Kota gudeg tidak semanis gudeg..
16 January 2013 | 20:53:00 | Author: diana bochiel
Yey! akhirnya modem ke isi, udah lama juga ga posting.

mau ngetik ini banyak ambil napas, sesek boook! berat bgt mau ketak ketik disini, gw putus sama MRP. Iya putus karna kebodohan gw.. No! gw ga selingkuh, gw ga mainin perasaan dia, cuma gw bodoh udah sia siain dia yang tulus sayang gw..
ternyata cukup sampe sini aja kisah Ken Arok & Ken Dedes versi 10.12.133 ini :(

Kalo dibilang nyesel ya pastinya nyesel banget, mau berubah pun ga bisa lagi, udah terlalu banyak kesempatan darinya untuk gw perbaikin sikap. Teori tentang cinta yg gw apal ternyata susah untuk dijalani, yah.. contohnya teori bahwa dalam sebuah hubungan itu ga cukup hanya beberapa faktor, sayang, jujur, percaya, dan komunikasi. Dari ke empat point itu yg selalu susah untuk gw menurutnya point ke ketiga, PERCAYA. Ke KAPOK'an gw akan masa lalu terbawa saat jalanin hubungan dengan masa lalu, bodoh, sangat bodoh. Jelas jelas dia ini beda dengan masa lalu gw yg sangat amat bobrok kelakuannya. Selama ini gw dapet perhatiannya, pengorbanannya, ketulusannya, dan udah begitu gw tetep negatif thinking.. Gila! berkali kali mengulang kesalahan karna hal sepele, berkali kali dia maafin sampai akhirnya kita berdua lelah, lelah menahan penat di diri masing masing, rasa sayang yang membumbung tinggi hilang karna sebuah ke bloonan gw.

5 januari, senja itu. Gw memutuskan dengan sangat emosi untuk mengakhiri semuanya, melepasnya dari siksaan batin jika terus dipaksakan bersama gw. Berat, sangat berat. Setahun lamanya gw nunggu orang yang bener bener bisa buat gw luluh dan datangnya dia gw sia siain.

Senja, Selasa 8 Januari, gw memutuskan pergi meninggalkan semua kepenatan yg ada di ibukota, gw ke Jogja. Tempat dimana kota itu selalu memberikan ketenangan untuk semua hati yang terluka, tujuan gw kesana bukan untuk melupakannya, justru ingin menenangkan hati introspeksi dan saat kembali kita bisa bersama lagi. (ngarepnya sih gitu)

Di tengah gerimis rabu 9 Januari gw berangkat dengan ragu berharap dia menahan kepergian gw, tapi ternyata emang gw yang terlalu berharap.

Yogyakarta 10 Januari, udara sejuk kota gudeg ini makin buat hati perih, entah berapa lama gw dikota itu, dan berusaha menjauhkan pikiran darinya, tapi gagal, sangat gagal. Jogja kali ini tidak bersahabat, setiap sudutnya memunculkan wajahnya, senyumnya, candanya. Komunikasi dengannya yg masih gw paksakan, sampe akhirnya dia berkali kali menegaskan "aku bukan pacar kamu" sakit banget tapi emang itu kenyataannya. Pikiran gw salah, sempet gw mikir kalo dia masih ini akan begini bakal itu, salah, dia udah bener bener lepasin gw..
Jalan sendiri sepanjang ambarukmo, malioboro, pasar wonosari, jombor sleman dan malam di nologaten tetap menghadirkan dirinya di pikiran gw.

Gw sadar, betapa besarnya rasa sayang gw ke dia, semakin sayang semakin perih doang yg gw rasa, sayang ini sekarang ga terbalas, ga ada lagi tangan yang gandeng gw saat nyebrang.. ga ada lagi ketek yg bekep gw sepanjang mall, ga ada lagi omelan suruh tidur cepet dan berani minum obat semuanya selesai :(

Ken Arok.. entah keberapa kalinya ini aku minta maaf, sekali lagi aku minta maaf atas semua ini. maaf ga bisa jaga kasih sayang yang kamu beri..ga bisa manfaatin kesempatan yg pernah kamu kasih, mungkin nanti entah kapan atau ga akan ada kemungkinan itu kita bisa bersama lagi..
|
This entry was posted on 20:53:00 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

8 komentar:

On 16 January 2013 at 23:06 , Anak Rantau said...

Hmm.. ngomentari yogyanya aja ya sob, dah lama gak main ke yogya euy. Jadi inget nginep di hotel ambarukmo yang sekarang udah jadi mall ya sob?

 
On 17 January 2013 at 11:38 , HP Yitno said...

patah hati di kota gudeg nih ceritanya

 
On 17 January 2013 at 17:45 , Stupid monkey said...

sabar ya, semua ada waktunya :D
gudegnya mana ???

 
On 19 January 2013 at 23:39 , GIA said...

Huaaahh sedihnyaaa yang putus.. Cari lagi laahh.. udah banyak yang ngantri tuh :p

 
On 20 January 2013 at 19:41 , Dyah Hapsari Fajarini said...

dari judulnya aku pikir tentang kuliner, eh ternyata ..

#pukpuk

 
On 29 January 2013 at 23:01 , volverhank said...

waaah baru baca aku mbak bochiel.. cemungudh ya :D

 
On 17 February 2013 at 19:35 , aprie said...

Jogja itu memang istimewa, tapi kisahmu....#eh

 
On 24 March 2013 at 16:55 , Djangkaru Bumi said...

Kisah sedih diakhir cerita. Pasti semoga kelah akan bahagia bersama kekasih baru. lupakan yang lama.